top of page

CONDENSATE TREATMENT

Perawatan kondensat dalam boiler merujuk pada proses perlakuan air kondensat yang dihasilkan dalam siklus uap dari sistem boiler. Ketika uap diproduksi dalam boiler, uap tersebut akan berubah menjadi air kembali setelah melepaskan energi panasnya. Air kondensat ini, yang dikenal sebagai kondensat, umumnya memiliki kemurnian yang tinggi dan dapat digunakan kembali dalam sistem boiler. Namun, air kondensat ini perlu melalui proses perlakuan untuk menghilangkan kotoran sebelum dikembalikan ke boiler.

power plant2.jpg

Tujuan utama dari perlakuan kondensat adalah melindungi sistem boiler dari korosi dan pembentukan kerak. Korosi dapat terjadi ketika oksigen terlarut dan karbon dioksida dalam kondensat bereaksi dengan permukaan logam, menyebabkan kerusakan pada komponen boiler. Sementara itu, pembentukan kerak adalah akumulasi endapan mineral dari kondensat, yang dapat menghambat transfer panas dan mengurangi efisiensi keseluruhan boiler.

Perlakuan kondensat melibatkan beberapa langkah untuk memastikan kemurnian dan kualitas air. Langkah-langkah ini umumnya meliputi filtrasi untuk menghilangkan padatan terlarut, pertukaran ion untuk menghilangkan ion terlarut, dan dosis bahan kimia untuk mengendalikan tingkat pH dan mencegah korosi. Beberapa bahan kimia umum yang digunakan dalam perlakuan kondensat meliputi agen pengalkalisasi seperti amonia atau amina untuk menetralkan keasaman, penghilang oksigen untuk menghilangkan oksigen terlarut, dan amina film untuk menciptakan lapisan pelindung pada permukaan logam.

Filming Amine

Amina film adalah jenis senyawa organik yang membentuk film pelindung pada permukaan logam dalam sistem perlakuan air. Amina film dapat mencegah korosi dan pembentukan kerak dengan menciptakan penghalang antara logam dan air. Amina film bersifat mudah menguap dan dapat tersebar dengan uap dan kondensat ke seluruh sistem. Amina film juga dapat menetralkan asam karbonat dan meningkatkan pH kondensat untuk mengurangi korosi.

Amina film adalah jenis bahan kimia perlakuan air yang dapat melindungi saluran kondensat boiler dari korosi. Mereka bekerja dengan membentuk lapisan tipis pada permukaan logam yang mencegah kontak dengan zat korosif seperti asam karbonat dan oksigen. Amina film dapat digunakan dalam boiler, generator uap, sistem kondensat, dan sistem pendinginan untuk meningkatkan efisiensi transfer panas dan umur peralatan. Amina film bersifat mudah menguap, yang berarti mereka dapat terbawa bersama uap dan mencapai saluran kondensat. Amina film memiliki afinitas yang kuat terhadap logam karena pasangan elektron bebas pada atom nitrogen dalam molekul amina. Molekul amina pembentuk film memiliki ekor hidrofobik yang mendorongnya menjauh dari air dan lebih dekat ke permukaan logam.

Reaksi kimia dari amina pembentuk film dapat diwakili sebagai berikut:

R-NH2 + M ------> R-NH-M + H+

Di mana R adalah ekor hidrofobik dari amina pembentuk film, NH2 adalah grup amina, M adalah permukaan logam, dan H+ adalah ion hidrogen. Ikatan R-NH-M sangat kuat dan stabil, dan menciptakan penghalang terhadap air dan gas terlarut. Film ini juga mengurangi konduktivitas listrik permukaan logam, yang mengurangi tingkat korosi.

Neutralizing Amine

Neutralizing amine in condensate lines refers to the use of specific chemical compounds known as amines to neutralize acidic conditions in the condensate water that is returned to the boiler. In the steam cycle of a boiler system, condensate is formed when steam releases its heat energy and condenses back into water. This condensate may contain dissolved gases, such as carbon dioxide, which can lower the pH and make the water acidic.

Neutralizing amines are added to the condensate lines to raise the pH of the water, reducing its acidity and preventing corrosion in the boiler and associated equipment. The amines work by reacting with the acidic components in the condensate, such as carbon dioxide, and forming a more alkaline compound.

Neutrlisasi amina dalam saluran kondensat merujuk pada penggunaan senyawa kimia tertentu yang dikenal sebagai amina untuk menetralkan kondisi asam dalam air kondensat yang dikembalikan ke boiler. Dalam siklus uap dari sistem boiler, kondensat terbentuk ketika uap melepaskan energi panasnya dan berubah menjadi air kembali. Kondensat ini dapat mengandung gas terlarut, seperti karbon dioksida, yang dapat menurunkan pH dan membuat air bersifat asam.

Amina penetral digunakan dalam saluran kondensat untuk meningkatkan pH air, mengurangi keasaman, dan mencegah korosi pada boiler dan peralatan terkait. Amina bekerja dengan bereaksi dengan komponen asam dalam kondensat, seperti karbon dioksida, dan membentuk senyawa yang lebih alkali.

Amina penetral yang umum digunakan termasuk amina mudah menguap seperti morfolina, sikloheksilamina, dan dietilaminoetanol. Amina ini dipilih berdasarkan kemampuannya untuk menetralkan gas-gas asam dan menjaga tingkat pH yang diinginkan dalam kondensat.

Penambahan amina penetral membantu melindungi permukaan internal saluran kondensat dan boiler dari korosi yang disebabkan oleh sifat asam kondensat. Dengan menjaga lingkungan pH yang alkali, amina penetral mengurangi risiko degradasi logam, lubang, dan erosi, sehingga memperpanjang umur sistem boiler dan memastikan operasi yang efisien.

Reaksi kimia untuk amina penetral dalam saluran kondensat dapat diwakili oleh persamaan umum berikut:

 

R-NH2 + HX → R-NH3+X-

 

Dalam persamaan ini, R-NH2 mewakili senyawa amina penetral, HX mewakili komponen asam yang ada dalam kondensat (seperti karbon dioksida), dan R-NH3+X- mewakili garam yang terbentuk setelah reaksi penetralan.

Kapan menggunakan filming amine atau neutralizing amine?

Kapan kita menggunakan amina penetral atau amina pembentuk film dalam perlakuan air boiler? Amina penetral dan amina pembentuk film umum digunakan dalam perlakuan air boiler, tetapi mereka memiliki tujuan yang berbeda dan diterapkan dalam situasi yang berbeda.

  1. Amina Penetral: Amina penetral biasanya digunakan dalam perlakuan kondensat untuk meningkatkan pH dan menetralkan kondisi asam dalam air kondensat sebelum dikembalikan ke boiler. Komponen asam, seperti karbon dioksida, dapat menyebabkan korosi pada boiler dan peralatan terkait. Dengan menambahkan amina penetral, pH kondensat ditingkatkan, menciptakan lingkungan alkali yang membantu melindungi sistem boiler dari korosi. Amina ini diendapkan dalam saluran kondensat atau dalam air umpan untuk menjaga tingkat pH yang diinginkan.

  2. Amina Pembentuk Film: Di sisi lain, amina pembentuk film digunakan sebagai inhibitor korosi dalam air boiler itu sendiri. Mereka membentuk lapisan tipis, pelindung pada permukaan logam boiler dan mencegah zat korosif bersentuhan dengan logam. Amina pembentuk film dapat memberikan perlindungan jangka panjang terhadap korosi, bahkan selama periode operasi yang rendah atau tidak ada. Biasanya ditambahkan langsung ke air boiler, baik secara kontinu atau secara intermittently, untuk menjaga film pelindung.

 

Penggunaan amina penetral dan amina pembentuk film dalam perlakuan air boiler seringkali saling melengkapi. Amina penetral berfokus pada menetralkan keasaman dalam kondensat, sementara amina pembentuk film fokus pada melindungi air boiler itu sendiri. Kedua jenis amina ini membantu mencegah korosi, tetapi mereka mengincar area yang berbeda dari sistem boiler.

 

Penting untuk dicatat bahwa pemilihan dan penggunaan amina penetral dan amina pembentuk film bergantung pada sistem boiler yang spesifik, kimia air, dan kondisi operasi. Berkonsultasi dengan profesional perlakuan air atau mengikuti panduan produsen sangat penting untuk menentukan dosis yang tepat dan metode aplikasi bahan kimia ini dalam perlakuan air boiler.

calguard_r_edited.png
scaffix_R_edited.png
3.png
bottom of page